Wow, Pengusaha Palembang Sumbang Rp 2 Triliun

Kapolda Sumsel Irjen Pol Eko Indra Heri, bersama Gubernur Sumsel Herman Deru menerima bantuan sebesar Rp 2 triliun dari pengusaha asal Langsa, Aceh Timur untuk dana penanganan Covid-19, Senin (26/7/2021). (Foto: Dok. Humas Polda Sumsel)

Makassar, Pelitabaru.com

Pemerintah mendapat donasi ‘jacpot’. Keluarga mendiang pengusaha Akidi Tio memberikan bantuan sebesar Rp2 triliun untuk penanganan pandemi Covid-19 di Sumatera Selatan. Bantuan tersebut secara simbolis disampaikan oleh Direktur Utama RS RK Charitas Palembang Hardi Darmawan kepada Polda Sumsel, Senin (26/7/2021).

Hardi menjelaskan, dirinya merupakan dokter pribadi keluarga besar mendiang Akidi Tio selama 48 tahun. Akidi, diungkapkan Hardi, merupakan seorang pengusaha asal Langsa, Aceh, yang pernah tinggal lama di Palembang. Satu dari tujuh anaknya menetap di Palembang, sementara sisanya berada di Jakarta.

Dirinya berujar, keluarga dari Akidi Tio ini merupakan filantropis yang sering memberikan santunan di sejumlah panti jompo di Sumsel. Di masa pandemi, keluarga ini memberi bantuan bagi warga menjalani isolasi mandiri meskipun tidak pernah dipublikasikan.

“Awalnya saya hanya menerima telepon dari salah satu anak Akidi, saya kira panggilan sebagai dokter. Tapi saya kaget ketika keluarga menyampaikan niat untuk memberikan bantuan kepada warga Sumsel senilai Rp2 triliun untuk membantu penanganan Covid-19 ini,” ujar Hardi.

Penyerahan dana bantuan tersebut diberikan kepada Kapolda Sumsel Inspektur Jenderal Eko Indra Heri yang pernah bertugas di Aceh serta Kepala Dinas Kesehatan Sumsel Lesty Nuraini. Dirinya berharap bantuan tersebut dapat berguna untuk menyelesaikan dampak pandemi Covid-19 terhadap warga yang membutuhkan.

Sementara itu Kapolda Sumsel Irjen Eko Indra tidak menyangka akan mendapatkan bantuan dengan nilai sangat besar untuk penanganan Covid-19 di luar anggaran yang sudah diberikan pemerintah.

“Kami akan bentuk tim yang terdiri dari para ahli menginventarisir kebutuhan masyarakat Sumsel saat ini, dan menyalurkan bantuan tersebut. Ini amanah yang sangat besar. Bila sudah dibentuk tim, maka akan bantuan ini akan cepat dan tepat disalurkan,” ujar dia.

Kepala Dinas Kesehatan Sumsel Lesty Nuraini mengungkapkan, kemungkinan sebagian dari bantuan tersebut akan digunakan untuk mempercepat proses pemeriksaan dengan menambah jumlah laboratorium PCR serta menyediakan moda transportasi untuk mendistribusikan oksigen.

“Penambahan kapasitas lab diperlukan untuk mempercepat pemeriksaan. Juga ketersediaan transportasi untuk oksigen masih jadi kendala meskipun sehari Sumsel bisa produksi 33 ton oksigen medis,” kata dia. (ega/net)

Tags: , , ,