SMRC: 39 Persen Masyarakat Takut Bicara Politik

Ilustrasi politik (pixabay)

Jakarta, Pelitabaru.com

Lembaga Survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) membeberkan hasil survei terbarunya soal kondisi kebebasan sipil di Tanah Air. Manajer Program SMRC, Saidiman Ahmad mengungkapkan, sebanyak 39 persen masyarakat takut untuk berbicara soal politik.

“Masyarakat sekarang yang takut berbicara politik itu jumlahnya ada 39 persen,” kata Saidiman dalam konferensi pers daring, Selasa (6/4/2021).

Menurutnya, temuan ini mengalami tren kenaikan, namun masih lebih kecil dibandingkan temuan pada tahun lalu.

“Kita sudah tanyakan dalam survei sejak tahun 2004 dan kita melihat ada tren naik dari mereka yang menyatakan bahwa masyarakat sekarang takut berbicara masalah politik. Yang berbicara sering dan selalu (takut) itu mengalami kenaikan,” ucap dia.

Pada temuan SMRC di Juli 2014 lalu, kata Saidiman, hanya ada 16 persen warga yang mengaku takut membicarakan topik soal politik.

Saidiman menjelaskan, survei terkini, dilakukan pihaknya pada 28 Februari-8 Maret 2021. Populasi survei ini adalah seluruh warga negara Indonesia yang yang punya hak pilih dalam pemilihan umum, yakni mereka yang sudah Berusia 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah ketika survei dilakukan.

Dari populasi itu dipilih secara random (multistage random sampling) 1.220 responden. Response rate atau responden yang dapat diwawancarai secara valid sebesar 1.064 atau 87 persen.

“Sebanyak 1.064 responden ini yang dianalisis. Margin of error rata-rata dari survei dengan ukuran sampel tersebut sebesar kurang lebih 3.07 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen dengan asumsi simple random sampling. Yang tak bisa diwawancarai sebagian besar mereka tidak ada di tempat, di luar rumah atau luar kota,” jelasnya.

Kemudian, lanjutnya, responden terpilih diwawancarai lewat tatap muka oleh pewawancara yang telah dilatih. Quality control terhadap hasil wawancara dilakukan secara acak sebesar 20 persen dari total sampel oleh supervisor dengan kembali mendatangi responden terpilih (spot check).

“Dalam quality control tidak ditemukan kesalahan berarti,” pungkasnya. (net/bil)

Tags: ,