Polisi Jabar Bakal Blokir Kendaraan yang Kena Tilang e-TLE

Dua Kota di Jabar akan memberlakukan Sistem Tilang Elektronik (E-TLE)/foto : Pixabay

Bandung, Pelitabaru.com

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Jawa Barat AKBP Efos Satria mengatakan, kendaraan yang terkena tilang dengan sistem elektronik (e-TLE) bakal dikenakan pemblokiran sehingga tidak bisa diperpanjang pajaknya.

“Kendaraan yang terkena pemblokiran itu nanti tidak bisa diperpanjang pajaknya, sehingga perlu terlebih dahulu untuk menyelesaikan proses hukum tilangnya. Selama kendaraannya tertilang, tilangnya belum diurus, kendaraan akan diblokir,” kata Efos di Bandung, Jawa Barat, Rabu (3/2/2021).

Selain itu, apabila sudah beralih tangan, kendaraan tersebut tetap masih diblokir apabila proses tilangnya belum diselesaikan. Sehingga pemilik baru kendaraan itu tidak bisa membayarkan pajak kendaraan tersebut.

“Ketika si pemilik baru kendaraan akan urus pajak kendaraan, kan enggak bisa tuh pajaknya diperpanjang karena harus buka blokir dulu. Nah untuk buka blokir, harus diselesaikan dulu tilangnya,” ungkapnya.

Dalam teknis tilang tersebut, dia menjelaskan nanti kamera pengawas (CCTV) di jalan raya bakal merekam apabila ada pelanggaran lalu lintas. Dari rekaman itu, kemudian petugas mencatat nomor polisi kendaraan tersebut.

Setelah nomor polisinya tercatat, sistem akan mendeteksi identitas kendaraan termasuk pemiliknya. Kemudian petugas akan mengirim notifikasi ke pemilik kendaraan tersebut.

“Nanti identitas kendaraan dan pemiliknya akan terlacak. Setelah itu, petugas akan mengirimkan notifikasi ke pemiliknya, mengkonfirmasi soal pelanggaran lalu lintasnya,” jelas Efos.

Sejauh ini, Polda Jawa Barat baru berencana menerapkan sistem tilang elektronik di dua wilayah, yakni di Kota Bandung dan Kota Cirebon. Menurut dia, dengan sistem tilang elektronik itu masyarakat bakal terdorong untuk mengalihnamakan kendaraannya atas nama diri sendiri.

Saat ini, pihaknya masih mematangkan konsep tilang elektronik yang menjadi visi dari Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo yang baru menjabat. “Kalau program Kapolri ini targetnya bisa dilaksanakan pada Maret nanti. Tapi yang pasti untuk pelaksanaannya akan sosialisasi dulu,” tukasnya. (adi/ant)

pelitaonline

Read Previous

Labuan Cermin, Danau Sebening Kaca

Read Next

DPRD DKI Setuju Jakarta Lockdown Akhir Pekan

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published. Required fields are marked *